Terima Audensi DPC PJS, Adipati : Penulis Itu Wartawan Tapi Wartawan Belum Tentu Penulis

Ali Hanapiah

Laporan : Ali Hanapiah

fakta7.com || Waykanan – Hadirnya organisasi Pemerhati Jurnalis Siber (PJS) di Waykanan akan berkiprah dalam pembangunan, baik di bidang pendidikan maupun usaha kecil menengah (UMKM). Saat ini DPC PJS Waykanan sudah resmi, karena pada beberapa waktu lalu sudah dilakukan musyawarah cabang (Muscab) dan dilantik.

Hal itu diungkapkan Sekretaris DPC PJS Waykanan, Warseno saat melakukan audensi dengan Bupati Waykanan, Raden Adipati Surya, diruang kerja Bupati setempat, Kamis (30/03/2023).

Dalam audensi tersebut, Sekretaris DPC PJS Waykanan, Warseno didampingi Wakil Ketua DPC PJS Waykanan, Rusdi, S.Sos, Bendahara DPC PJS Waykanan, Ferdiansyah, Wakil Sekretaris PJS Waykanan, Wiwien Novandra, S.Kom, M.T.I., Ketua Bidang hukum dan pembelaan wartawan PJS Waykanan, Andi Apriyanto dan Kadis Kominfo Waykanan, Yusron.

“Sebelum dilantik, kami dari PJS sudah mulai berkiprah didunia pendidikan, Pak Bupati. Salah satunya menjadi guru tamu dan pembelajaran jurnalis dibebebrapa sekolah. Dan kedepan kami akan canangkan sebuah program menulis bagi Pendidikan dan pelajar, dengan menghidupkan Kembali majalah dinding,” kata Warseno.

Bukan hanya di sekolah, kata Warseno, DPC PJS juga akan melakukan pembinaan bagi UMKM bekerjasama dengan dinas terkait, agar UMKM di Waykanan dapat maju dan berkembang.

Bendahara DPC PJS Waykanan, Ferdiansyah juga menambahkan, bahwa kiprah PJS untuk membantu pemerintah daerah dalam segala bidang akan dilakukan. Dan untuk meningkatkan SDM para anggotanya, PJS Waykanan akan menggelar UKW, karena Ketua Umum (Ketum) PJS, Mahmud Marhada, merupakan salah satu penguji UKW.

“Jika profesionalisme anggota ada, maka pemberitaan juga akan lebih profisional. Karena kritik beda dengan menghujat. Jangan sampai kritik yang dibuat wartawan itu justru terkesan menghujat,” kata dia.

Hal senada juga diungkapkan Wakil Ketua PJS Waykanan, Rusdi,S.Sos, yang lebih menitik beratkan pada profisonalisme dalam Kerjasama antar organisasi PJS dengan Pemerintah Daerah.”Penataan Oragnisasi Wartawan di Waykanan sangat perlu pak Bupati, kami dari PJS tidak ada istilah anggotanya ada di dua organisasi, makanya kami yang tadinya ada di PWI sudah menyatakan mundur dari keanggotaan,” ujarnya.

Sementara itu, Bupati Waykanan, Raden Adipati Surya mengaku sangat mendukung keberadaan PJS di Waykanan, tentunya dengan berbagai harapan, agar PJS bisa mengedepankan profesionalisme sebagai pekerja Pers.

“Saya yakin kawan-kawan di PJS yang banyak seniornya, bisa membantu dan bersinergi dengan pemerintah daerah. Dan saya sangat mendukung dengan program PJS dibidang Pendidikan, karena Pendidikan merupakan modal dasar dalam pembangunan,” katanya.

Adipati mengungkapkan, selama PJS dapat berperan aktif mendorong program pemerintah daerah, maka OPD terkait akan dikerahkan sepenuhnya untuk bisa saling bekerjasama mejalankan program bupati.

“Saya paham betul, mana wartawan yang benar-benar profisional, mana yang hanya sekedar mengaku wartawan, karena seperti kata mas Seno (Sekretaris PJS Waykanan,RED), beliau lebih suka dibilang penulis, karena penulis itu sudah pasti wartawan, tapi wartawan belum tentu penulis,” ujarnya.

Editor : Seno

Penulis

Tinggalkan Balasan

error: Beita Milik GNM Group Harap Izin